Breaking News:

Aksi Heroik Sekdes Waimatan Arahkan Warga Selamatkan Diri saat Longsor NTT, Dirinya Justru Tertimbun

Waimatan bisa dibilang merupakan salah satu desa yang parah karena banjir dan longsor pada Minggu (4/4/2021) dini hari.

POS-KUPANG.COM/RICARDUS WAWO
Personil Polres Lembata, Anggota TNI, tim BPBD Kabupaten Lembata dan relawan langsung berupaya melakukan pencarian korban yang tertimbun longsor di desa Waimatan, Kecamatan Ile Ape Timur, Senin 5 April 2021 petang. 

TRIBUNSOLO.COM -- Bencana di Nusa Tenggara Timur (NTT) memporak-porandakan Waimatan, Desa di Pulau Lembata.

Waimatan bisa dibilang merupakan salah satu desa yang parah karena banjir dan longsor pada Minggu (4/4/2021) dini hari.

Tercatat, 19 rumah yang terkubur longsor dan sekarang masih ada 22 warga desa yang terkubur material banjir, batu besar, dan gelondongan kayu.

Baca juga: Kepanikan Korban Banjir Bandang Adonara: Terjadi Dini Hari, Mayat Ditemukan Masih di Atas Kasur

Baca juga: BMKG Ternyata Sudah Baca Tanda Alam Sebelum Badai Seroja Hantam NTT, Terlihat di Laut Sawu

Salah satu yang terkubur itu adalah Sekretaris Desa Waimatan Randius Rupa yang justru pada malam kejadian masih melakukan koordinasi untuk selamatkan warga ke tempat yang aman.

Banjir bandang menerjang wilayah Waiwerang di Pulau Adonara Kabupeten Flores Timur pada Sabtu 3 April 2021. Flotim menjadi salah satu wilayah terparah akibat badai siklon tropis yang melanda NTT kali ini.
Banjir bandang menerjang wilayah Waiwerang di Pulau Adonara Kabupeten Flores Timur pada Sabtu 3 April 2021. Flotim menjadi salah satu wilayah terparah akibat badai siklon tropis yang melanda NTT kali ini. (POS-KUPANG.COM/ISTIMEWA)

Kepala desa Waimatan Mus Sili Betekeneng mengisahkan detik-detik terakhir dia masih berkoordinasi dengan Randius Rupa.

Dia mengisahkan, hujan lebat terjadi sejak Sabtu (3/4/2021) sore dan kepanikan mulai terjadi pada pukul 23.00 Wita. Hujan lebat terjadi hingga pagi hari.

Saat itu, Randius masih mengarahkan warga desa untuk mencari tempat aman agar menyelamatkan diri.

"Saya pikir gunung mau meletus. Waktu itu masih kontak dengan sekdes (Randius) untuk evakuasi warga ke tempat yang aman," kata Mus Betekeneng.

"Pak sek sempat koordinasi warga untuk selamatkan diri. Lampu padam, gemuruh besar, tapi tiba-tiba langsung stop. Saya dapat lontaran batu sekali. Saya kasi bangun ibu, saya bilang ini erupsi kita harus selamatkan diri," kenangnya.

Melalui komunikasi telepon, Randius sempat memberitahukan kalau daya ponselnya tidak bisa bertahan lama lagi.

Halaman
1234
Editor: Hanang Yuwono
Sumber: Pos Kupang
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved