Breaking News:

Berita Karanganyar Terbaru

Curhat Sopir Bus di Karanganyar, Sejak Pandemi Pendapatan Menurun: Buat Makan Saja Kembang Kempis

Para sopir bus hanya bisa pasrah dengan aturan larangan mudik Idul Fitri 1442 H yang dikeluarkan pemerintah. 

Penulis: Adi Surya Samodra | Editor: Ryantono Puji Santoso
TribunSolo.com/Adi Surya
Seorang mekanik melakukan perawatan mesin bus di Garasi PO Langsung Jaya, Desa Dagen, Kecamatan Jaten, Kabupaten Karanganyar, Selasa (27/4/2021). 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Adi Surya Samodra

TRIBUNSOLO.COM, KARANGANYAR - Para sopir bus hanya bisa pasrah dengan aturan larangan mudik Idul Fitri 1442 H yang dikeluarkan pemerintah. 

Tak terkecuali, Sudaryanto, sopir bus PO Langsung Jaya jurusan Solo - Yogyakarta Pulang Pergi. 

"Terpaksa tidak jalan, tidak kerja, tidak ada pemasukan. Pasrah di rumah," kata Sudaryanto, Selasa (27/4/2021).

Baca juga: Larangan Mudik 2021, Nasib Perusahaan Otobus Makin Terpuruk, Masih Pertimbangkan Jalankan Armada

Baca juga: Nasib Mahasiswi Bawa Porsche di Jalur Busway : Tak Mau Ngaku, Tapi Hanya Kena Tilang Rp 500 Ribu

"Selama pandemi Covid-19 saja pendapat sudah menurun drastis, biasanya tiap hari Dapat Rp 60 ribu sampai Rp 70 ribu sekarang cuma Rp 30 ribu," tambahnya. 

Sudaryanto hanya bisa pasrah dan mengandalkan sisa uang yang dimilikinya. 

Itu untuk menghidupi istri dan dua anaknya yang kini duduk di bangku SD dan SMA.

Pengiritan pengeluaran mau tidak mau dilakukannya. 

"Makan seharian kembang kempis seadanya," tutur dia. 

"Biasanya ayam, sekarang cuma nyeplok telur. Lauk seadanya," tambahnya. 

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved