Breaking News:

Partai Ummat di Mata Kader PAN: Bisa Jadi Ancaman Tapi Belum Tentu Mampu Jadi Peserta Pemilu

Kemunculan Partai Ummat pun menjadi perhatian khusus bagi Partai Amanat Nasional (PAN) mengingat sebelumnya Amien Rais merupakan pendiri PAN.

Twitter/@soloummat
Amien Rais, pendiri Partai Ummat. Partai PAN Solo ancam pecat anggotanya bila ada yang bergabung ke Partai Ummat. 

TRIBUNSOLO.COM - Kemunculan Partai Ummat menjadi ancaman baru dalam perpolitikan di Indonesia.

Partai besutan Amien Rais ini telah dideklarasikan pada Kamis (30/4/2021) lalu.

Baca juga: Partai Ummat Solo: Kantornya Belum Terlacak di Google, Adanya Akun Twitter

Kemunculan Partai Ummat pun menjadi perhatian khusus bagi Partai Amanat Nasional (PAN) mengingat sebelumnya Amien Rais merupakan pendiri dan tokoh PAN.

DPD Partai Amanat Nasional (PAN) Kota Yogyakarta menganggap kehadiran Partai Ummat berpotensi menjadi sebuah ancaman bagi kantong-kantong suaranya.

Ketua DPD PAN Kota Yogyakarta, Arif Noor Hartanto mengatakan, meski berpotensi meraup basis suara yang cukup mumpuni di wilayahnya, keikutsertaan Partai Ummat pada Pemilu sejauh ini belum tentu dan sama sekali tak bisa digaransi.

"Setiap bentuk Parpol apapun yang berdiri, tentu saja, kami menjadikannya sebagai ancaman. Berbeda dengan Ormas, ya. Tapi, kami realistis bahwa partai baru belum tentu mampu jadi peserta Pemilu," katanya, Jumat (30/4/2021).

"Untuk jadi peserta Pemilu kan tidak sederhana, ada proses-proses yang harus dipenuhi, itu tidak mudah. Sementara, PAN sudah punya pengalaman sejak 1998, tidak ganti nama, dan terus jadi peserta Pemilu sampai 2019," lanjutnya.

Baca juga: Amien Rais Deklarasi Partai Ummat, Reaksi PAN Solo : Bukan Pecahan PAN, Kita Nasionalis Bukan Agamis

Karena itu, pria yang akrab disapa Inung tersebut meyakini, PAN memiliki kepercayaan diri yang lebih untuk menghadapi persaingan dengan partai besutan Amien Rais tersebut.

Terlebih, PAN punya track record apik di Kota Yogyakarta.

"Jaringan PAN sudah sangat siap. Kami tetap optimistis, serta percaya diri untuk mendapat kepercayaan publik. Apalagi, kita punya enam anggota dewan dan wakil wali kota di Yogyakarta," tutur eks Wakil Ketua DPRD DIY itu.

Walau begitu, ia tetap mewaspadai sekecil apapun potensi ancaman yang bisa ditimbulkan Partai Ummat.

Menurutnya, jangan sampai kader-kadernya cenderung over confidence.

"Sekecil apapun ancaman itu, kami tetap melakukan segala sesuatu, agar ancaman yang kecil tidak menjadi besar. Makanya, kita melakukan konsolidasi terus menerus, hingga ke tingkat cabang dan ranting," kata Inung. (aka)

Susunan Pengurus

Majelis Syuro Partai Ummat

Ketua: Muhammad Amien Rais

Wakil Ketua I: MS Kaban

Wakil Ketua II: Thalib Aldjufri

Sekretaris: Ansufri Idrus Sambo

Dewan Pengurus Pusat Partai Ummat

Ketua Umum: Ridho Rahmadi

Wakil Ketua Umum I: Agung Mozin

Wakil Ketua Umum II: Sugeng

Wakil Ketua Umum III: Chandra Tirta Wijaya

Sekretaris Jenderal: Ahmad Muhadjir Sodruddin

Bendahara Umum: Benny Suharto

Empat provinsi yang mulai muncul pergerakan Partai Ummat

Daerah tersebut diantaranya, Riau, Yogyakarta, Jawa Timur, dan Sulawesi Selatan.

Berikut hasil rangkuman gerakan Partai Ummat di empat daerah tersebut.

Fauzi Kadir di Riau

Fauzi Kadir merupakan mantan Ketua DPW PAN Riau.

Kini Fauzi bergerak mebesarkan Partai Ummat di Riau bersama mantan pengurus DPW PAN Riau lainnya.

Dilansir Tribunpekanbaru.com, Wakil Ketua DPW PAN Riau, Zulfi Mursal, mengakui banyak pengurus PAN yang berhijrah ke Partai Ummat.

Seperti ketuanya saat ini dan termasuk tokoh penting di Riau, seperti Taufan Andoso Yakin serta beberapa kader lainnya.

"Kalau ditanya apakah berpengaruh kepada PAN dengan keberadaan Partai Ummat, setidak-tidaknya ada pengaruh," ucap Zulkifli

"Ada yang diambil pengurus dari PAN," imbuh Zulfi Mursal kepada Tribunpekanbaru.com.

Pengaruh suara menurut Zulfi Mursal belum bisa bisa diukur dan diprediksi sekarang.

"Kalau soal suara di Pemilu saya rasa tergantung figur yang dicalonkan partai," jelasnya.

Menurut Zulkifli, masyarakat sudah tidak banyak lagi fanatik satu partai.

Baca juga: Pengusaha Kelas Kakap Solo Pun Curhat : Imbas Larangan Mudik Berat, Biasanya Ramai, Tambah Kasir

Nazarudin di Yogyakarta

Ketua DPW Partai Ummat Yogyakarta, Nazarudin, menyebutkan sudah membentuk kepengurusan Partai Umat di tingkat kabupaten/kota hingga kecamatan.

Mengutip Tribunjogja.com, Nazarudin menyatakan kepengurusan di seluruh Yogyakarta sudah ada.

Hanya saja, pihaknya masih fokus menyelesaikan proses administrasi guna memenuhi persyaratan sebagai partai anyar yang baru terbentuk.

Sehingga, pihaknya belum bersedia membeberkan nama-nama pengurusnya.

"Sudah ada di seluruh DIY, tapi lebih afdol saya umumkan kalau sudah resmi di-SK-kan DPP," cetus Nazarudin.

Nazarudin menjelaskan partainya tersebut sedang mendaftarkan diri ke Kementerin Hukum dan HAM.

Sugeng di Jawa Timur

Wakil Ketua Umum DPP Partai Ummat, Sugeng, ditugasi oleh Amien Rais untuk menggerakan Partai Ummat di Jawa Timur.

Sebelumnya Sugeng adalah petinggi PAN di Jawa Timur.

Posisi terakhir yang ia emban sebelum akhirnya keluar dari PAN adalah Ketua Majelis Pertimbangan Partai PAN Jawa Timur.

Dilansir Surya.co.id, Sugeng merupakan orang dekat Amien Rais di Jawa Timur sejak mendirikan PAN.

Sugeng menjadi Ketua Tim Persiapan Pendirian Partai Ummat Jatim.

Sehingga, ia keliling ke berbagai daerah di Jawa Timur untuk melakukan konsolidasi.

Sugeng menyebutkan bahwa dirinya juga memegang beberapa daerah lain, termasuk untuk wilayah Pulau Jawa.

"Ini juga menjadi tantangan bagi saya," ujar Sugeng.

Buhari Kahar Muzakar di Sulawesi Selatan

Ketua Umum Kerukunan Keluarga Luwu Raya, Buhari Kahar Muzakar, mengemban amanah Amien Rais untuk membesarkan Partai Ummat di Sulawesi Selatan.

Diketahui sebelumnya, Buhari Kahar Muzakar merupakan karib lama Amien Rais.

Bahkan Buhari Kahar Muzakar termasuk salah satu pendiri PAN bersama Amien Rais.

Dilansir Tribuntimur.com, Buhari Kahar Muzakkar pernah menjadi wakili PAN di parlemen DPRD Sulwesi Selatab selama dua periode.

Kini Buhari Kahar Muzakkar ditunjuk menempati posisi Majelis Pertimbangan Wilayah Partai Umat Sumatra Selatan.

Untuk pembentukan pengurus lengkap setelah pendaftaran di Menkumham, rencananya pada bulan Agustus nanti," kata Buhari, Jumat (30/4/2021).

Sementara kepengurusan yang ditargetkan Buhari di daerahnya minimalnya hingga tingkat kecamatan.

Target Buhari daftar kepengurusan rampung di bulan Mei ini karena akan segera didaftarkan di Kemenkumham.

Artikel ini telah tayang di TribunJogja.com dengan judul Arif Noor Hartanto Tetap Anggap Partai Ummat Berpotensi Ancaman Bagi Kantong-kantong PAN

Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved