Breaking News:

Idul Adha 2021

Potret Idul Adha di Desa 'Miliarder' Indramayu, Warga Kaya Mendadak, Pemotongan Kurban Berhari-hari

Total ada sebanyak 23 ekor sapi dan 35 ekor kambing yang dikurbankan di Desa Sukaurip. Imbas penduduk mereka kaya mendadak karena pembangunan proyek.

Editor: Hanang Yuwono
TRIBUNCIREBON.COM/HANDHIKA RAHMAN
Penyembelihan hewan kurban di Desa Sukaurip, Kecamatan Balongan, Kabupaten Indramayu, Rabu (21/7/2021). 

TRIBUNSOLO.COM --  Desa Sukaurip Kecamatan Balongan, Kabupaten Indramayu, Jawa Barat, menjadi salah satu desak yang merayakan Idul Adha 2021 secara meriah.

Jumlah hewan kurban yang melonjak membuat panitia kewalahan.

Maklum saja, banyak penduduk desa setempat yang berkurban imbas mereka kaya mendadak.

Baca juga: Dicibir Tak Berkurban Meski Banyak Uang, Bunga Zainal Bereaksi: Kurban Apa Perlu Diposting?

Baca juga: 7 Pria di Solo Pesta Miras usai Menyembelih Hewan Kurban, Kini Kena Sanksi

Fakta pun diungkapkan Ketua Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) Jami Al-Ikhlas Sukaurip, Maftuhin.

Ia mengatakan, panitia pun berinisiatif untuk melakukan proses pemotongan hewan selama dua hari.

"Karena banyak, kami juga bagi dalam dua hari untuk pemotongan, hari ini dan besok," ujar dia kepada Tribuncirebon.com, Rabu (21/7/2021).

Maftuhin menyampaikan, pada Hari Raya Idul Adha 1442 Hijriah, total ada sebanyak 23 ekor sapi dan 35 ekor kambing yang dikurbankan di Desa Sukaurip.

Jumlah tersebut meningkat drastis dibanding tahun sebelumnya, yakni hanya ada 13 ekor untuk sapi dan 24 ekor untuk kambing.

Banyaknya jumlah hewan yang kurban tersebut, kemungkinan besar, kata Maftuhin menjadi yang terbanyak di Kabupaten Indramayu pada tahun ini.

Ia juga tidak memungkiri dampak pembebasan lahan karena terdampak Pembangunan Proyek Petrochemical Complex Jabar di Kabupaten Indramayu turut mempengaruhi.

Halaman
12
Sumber: Tribun Jabar
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved