Breaking News:

Berita Wonogiri Terbaru

Demi Gregoria Jadi Atlet Bulu Tangkis Asli Wonogiri,Ayahnya Rela Tutup Kios & Fokus Dampingi Latihan

Nama pebulu tangkis asal Indonesia, Gregoria Mariska Tunjung menjadi perbincangan dunia.

Penulis: Erlangga Bima Sakti | Editor: Asep Abdullah Rowi
TribunSolo.com/Erlangga Bima Sakti
Atlet kebanggan Indonesia Mariska Tunjung Cahyaningsih dan orangtua Maryanto dan Fransiska Dwi Astuti di Karang Talun, Desa Pokoh Kidul, Kecamatan/Kabupaten Wonogiri kepada TribunSolo.com, Kamis (5/8/2021) malam. 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Erlangga Bima Sakti

TRIBUNSOLO.COM, WONOGIRI - Nama pebulutangkis asal Indonesia, Gregoria Mariska Tunjung menjadi perbincangan dunia.

Bagaimana tidak, atlet yang baru berusia 22 tahun itu, menumbangkan pebulutangkis veteran tiga olimpiade asal Belgia Lianne Tan dengan dua game langsung di Tokyo 2020.

Bahkan dalam update The Badminton World Federation (BWF), pebulutangkis nomor tunggal putri itu kini di tangga 21 menyalip pebulutangkis Jerman, Yvonne Li di posisi 23.

Ternyata Gregoria asli Kabupaten Wonogiri, Jawa Tengah. Lantas bagaimana kisahnya?

Tunggal putri Indonesia Gregoria Mariska Tunjung mengembalikan bola ke arah tunggal putri asal Denmark Sofie Holmboe Dahl dalam laga babak pertama Indonesia Masters di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (23/1/2018). Pebulu tangkis tunggal putri Indonesia Gregoria Mariska menang dengan dua gim 21-12, 21-13.
Tunggal putri Indonesia Gregoria Mariska Tunjung mengembalikan bola ke arah tunggal putri asal Denmark Sofie Holmboe Dahl dalam laga babak pertama Indonesia Masters di Istora Senayan, Jakarta, Selasa (23/1/2018). Pebulu tangkis tunggal putri Indonesia Gregoria Mariska menang dengan dua gim 21-12, 21-13. ((KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG))

Pemilik nama lengkap Gregoria Mariska Tunjung Cahyaningsih merupakan anak tunggal dari pasangan Maryanto dan Fransiska Dwi Astuti.

Ria panggilan akrabnya, lahir di Wonogiri, 11 Agustus 1999 lalu.

Diungkapkan oleh Maryanto, anak semata wayangnya itu sebenarnya ridak memiliki darah keturunan atlet dalam keluarganya, tetapi bisa membuktikan cita-citanya.

"Ria menggemari badminton adalah ketika tahun 2004," aku dia di kediaman untuk menerima tamu di Karang Talun, Desa Pokoh Kidul, Kecamatan/Kabupaten Wonogiri kepada TribunSolo.com, Kamis (5/8/2021) malam.

Baca juga: Hasil Pertandingan Badminton Tunggal Putri Olimpiade Tokyo 2020, Gregoria Alami Kekalahan

Baca juga: Babak 16 Badminton Olimpiade Tokyo 2020: Gregoria Mariska Hadapi Lawan Berat, Ratchanok Intanon

Ria yang saat itu masih berusia 5 tahun, ikut ayahnya menonton pagelaran Thomas Uber Cup 2004 di rumahnya di Griya Cipta Laras, Bulusulur, Kabupaten Wonogiri.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved