Berita Solo Terbaru

Demi Hidupi Satwa Agar Tak Kelaparan, Bonbin Jurug Solo Sampai Jual Masker Seharga Rp 5 Ribu

Hasil dari jualan masker akan digunakan sebagai biaya pakan bagi hewan-hewan di TSTJ yang terdampak pandemi.

TribunSolo.com/@jurugsolozoo
Poster jual masker TSTJ untuk menghidupi hewan. 

Saat ini melalui Instagram resmi @jurugsolozoo, penjualan masker sudah selesai dan bagi yang ingin menyumbang bisa menghubungi nomor kontak yang tertera.

Gibran Minta Maaf

Viral di Instagram @sragenkita, seekor harimau di Taman Satwa Taru Jurug nampak kurus dan berjalan berkeliling sekitar kebun yang dipagari. 

Dalam instagram itu para warganet meluapkan rasa kasihan mereka dalam kolom komentar. 

Tak sedikit dari mereka yang merasa prihatin dengan penampakan harimau tersebut yang diduga akibat PPKM. 

Baca juga: Penyekatan PPKM Darurat di Jurug Solo, Pengemudi Honda Civic dan CBR Malah Kena Tilang, Ini Sebabnya

Baca juga: Momen Lebaran, Kebun Binatang Jurug Solo Banjir Ribuan Pengunjung, Mayoritas Anak-Anak Solo Raya

"Miris badan dan gerakannya kelihatan tidak baik-baik saja," kata seorang warganet dengan akun @mamadmni. 

Ternyata unggahan itu menuai komentar dari Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming Raka yang menulis permohonan maaf melalui akun instagramnya @gibran_rakabuming. 

"Saya minta maaf," tulisnya. 

Baca juga: Anak Usia Diatas 5 Tahun Boleh Masuk Bonbin Jurug Solo, Jumlah Wisatawan Langsung Meningkat

Menanggapi hal itu, Direktur Taman Satwa Taru Jurug, Bimo Wahyu Santosa mengungkapkan, bahwa harimau itu dalam kondisi baik-baik saja. 

"Itu baik-baik saja dan berat badannya dalam kondisi ideal," katanya pada Jumat (6/8/2021). 

"Meski kondisi PPKM dan tidak ada pengunjung, kondisi fisik dan makanan hewan tetap dijaga," ujarnya. 

Baca juga: Taman Satwa Taru Jurug Solo Sepi Pengunjung, Pengelola Sebut Stok Pakan Hewan Masih Aman

Dirinya berkilah bahwa bila terlalu berat, harimau akan terhambat pergerakannya. 

"Kalau terlalu gemuk juga tidak sehat," jelasnya. 

Hal senada juga disampaikan oleh Sekretaris Daerah Kota Solo, Ahyani, bahwa pihak Pemkot tetap menyuplai bantuan dana ke Taman Satwa Taru Jurug, guna bantuan pakan. 

Baca juga: Mulai Besok, Taman Satwa Taru Jurug Solo Ditutup Sementara, Pengelola : Upaya Pencegahan Covid-19

"Kami paham bahwa Taman Satwa Taru Jurug tidak ada pengunjung karena PPKM, yang mana tiketnya bisa menjadi biaya operasional, dan ada dana juga dari Pemkot untuk bantuan," ungkapnya. 

Saat ditanya mengenai nominalnya, Ahyani enggan membeberkan jumlah tersebut. 

"Tidak dibahas disini," tutupnya. (*)

Sumber: TribunSolo.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved