Breaking News:

Berita Wonogiri Terbaru

Satu Guru SMP di Wonogiri Suspect Corona, PTM Tetap Jalan : Tunggu Hasil PCR Dulu

Kabar yang berembus mengenai ada guru di salah satu SMP yang terpapar Covid-19 dikonfirmasi oleh Satgas Penanganan Covid-19 Wonogiri. 

TribunSolo.com/Erlangga Bima Sakti
Bupati Wonogiri, Joko Sutopo. 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Erlangga Bima Sakti 

TRIBUNSOLO.COM, WONOGIRI - Kabar yang berembus mengenai ada guru di salah satu SMP Wonogiri terpapar Covid-19 dikonfirmasi oleh Satgas Penanganan Covid-19 Wonogiri

Bupati Wonogiri, Joko Sutopo, menyebut bahwa berdasar informasi yang diterima dari Dinas Kesehatan (Dinkes) ada satu guru dari SMP Negeri 2 Wonogiri yang suspect Covid-19

Bupati menuturkan, ada gejala yang mengarah ke Covid-19 yang dialami oleh guru tersebut.

Baca juga: Di Tengah Bayang-bayang Gelombang 3, Kasus Corona di Sragen Hanya 6 Orang, Isolasi dan ICU RS Kosong

Baca juga: Anak Kena Corona, Akan Jalani Isolasi Terpusat di Solo, Gibran Beri Aturan : Tak Didampingi Orangtua

"Kemarin informasi dari Dinkes menyampaikan baru suspect, ada gejala. Gejala yang dialami batuk. Sudah di PCR, hasilnya belum diinfokan ke kami," kata dia, Jumat (26/11/2021). 

Jekek, begitu juga Bupati disapa, berjanji akan segera memberikan informasi jika laporan PCR guru tersebut diterimanya. 

Selain itu, dia menjelaskan bahwa Dinkes sudah melakukan tracing dan rapid test antigen di lingkungan sekolah tersebut. Hasilnya, tidak ada yang dinyatakan positif.

Baca juga: Bikin Lega, Dulu Pasien Corona di Bangsal RSUD Pandan Arang Boyolali Ini Overload, Kini Sepi & Sunyi

Guru yang suspect Covid-19 itu, kata Jekek, berjenis kelamin perempuan dan saat ini sudah menjalani tes PCR untuk mengetahui secara pasti apakah positif atau tidak. 

Dia menjelaskan, guru bersangkutan juga diminta untuk tidak ke sekolah terlebih dahulu sembari menunggu hasil tes PCR. 

Disisi lain, PTM di sekolah tersebut tetap berjalan. Jekek memastikan pihaknya terus melakukan evaluasi terhadap gelaran PTM terbatas di sekolah-sekolah di Wonogiri.

Baca juga: Warning dari Gibran, Jika Ada Sekolah yang Siswanya Terpapar Corona, Langsung Ditutup Seperti Jepara

"Penyelenggaraan PTM itu bukan kebijakan statis, sangat dinamis. Kalau ada suspect, kita lakukan tindakan sesuai SOP yang ada, kita lakukan langkah antisipasi," ujar Jekek. 

Bupati memastikan, jika hasil PCR guru bersangkutan dinyatakan positif, maka akan dilakukan testing dan tracing ulang, PTM pun juga akan ditunda. 

Dia menjamin, sumber daya manusia (SDM) dan infrastruktur pendukung langkah itu selalu siap. 

"Pasti ditunda PTM-nya, tapi sebelumnya kita lalukan testing dan tracing. Ini baru suspect, hasilnya belum," tandas Jekek. (*) 
 

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved