Virus Corona

Mengetahui 6 Jenis Vaksin Booster dan Efek Sampingnya, Sebentar Lagi Jadi Syarat Perjalanan

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) telah mengizinkan enam jenis vaksin booster untuk digunakan di Tanah Air.

TribunSolo.com/Septiana Ayu
Warga penerima bantuan PKL, pemilik warung, dan nelayan sedang melaksanakan vaksinasi di Makodim 0725/Sragen sebelum mengambil bantuan, Rabu (13/4/2022). 

TRIBUNSOLO.COM - Pemerintah mengatakan pemberlakuan vaksin booster jadi syarat perjalanan dan kegiatan masyarakat baru akan diterapkan paling lama dua minggu lagi.

Kebijakan ini nantinya akan diatur melalui peraturan Satgas dan peraturan turunan lainnya.

Baca juga: Corona Belum Usai, Kini Wabah Monkeypox atau Cacar Monyet Terdeteksi di Amerika Utara dan Eropa

"Pemerintah akan kembali menerapkan kebijakan insentif dan disinsentif dengan kembali mengubah dan memberlakukan persyaratan vaksinasi booster sebagai syarat mobilitas masyarakat ke area publik," ujar Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan dalam keterangan resmi, seperti dikutip Kompas.com, Selasa (5/7/2022).

"Selain itu, pemerintah juga akan kembali menerapkan persyaratan vaksinasi booster sebagai syarat perjalanan baik udara, darat, maupun laut, yang akan dilakukan maksimal dua minggu lagi," sambung Koordinator PPKM Jawa-Bali tersebut.

Luhut mengatakan penerapan kebijakan tersebut dilatarbelakangi oleh capaian vaksinasi booster yang masih rendah. Berdasarkan data PeduliLindungi, dari rata-rata orang masuk mal per hari sebesar 1,9 juta orang, hanya 24,6 persen yang sudah vaksinasi booster.

Menurut Luhut, di tengah peningkatan kasus Covid-19 yang terjadi, masih rendahnya vaksinasi booster sangat mengkhawatirkan, mengingat antibodi masyarakat akan semakin berkurang.

"Untuk mendorong vaksinasi booster, syarat perjalanan dan masuk tempat umum seperti mal dan perkantoran, akan diubah jadi vaksinasi booster. Sentra vaksinasi di berbagai tempat, seperti bandara, stasiun kereta, terminal, dan pusat perbelanjaan juga akan diaktifkan kembali untuk memudahkan masyarakat mengakses vaksinasi," kata dia.

Baca juga: Kasus Positif Corona di Indonesia 6 Mei 2022: Tambah 245, Total 6.047.986 Kasus

Lantas, apa saja jenis vaksin booster yang digunakan di Indonesia?

Dilansir dari Kompas.com, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) telah mengizinkan enam jenis vaksin booster untuk digunakan di Tanah Air.

Jenis vaksin boosternya antara lain CoronaVac (Sinovac), Corminatory (Pfizer), AstraZeneca (Vaxzevria dan Kconecavac), Moderna, Zifivax, dan Sinopharm.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved