Sistem Zonasi PPDB 2019

4 Cerita Sedih dari Sistem Zonasi PPDB 2019, Siswa Satu Sekolah Tak Diterima, Murid Bakar Piagam

4 Cerita Sedih dari Sistem Zonasi PPDB 2019, Siswa Satu Sekolah Tak Diterima, Murid Bakar Piagam

4 Cerita Sedih dari Sistem Zonasi PPDB 2019, Siswa Satu Sekolah Tak Diterima, Murid Bakar Piagam
YouTube
Siswa Pekalongan Ini Kecewa Sistem Zonasi PPDB hingga Bakar Belasan Piagam Berprestasi 

Penerapan sistem zonadi pada PPDB 2019 memunculkan sejumlah kontroversi, mulai anak frustrasi hingga kemudian membakar ijazah, sampai seluruh siswa di sebuah sekolah tak bisa masuk ke SMP Negeri

TRIBUNSOLO.COM - Penerapan sistem zonasi pada penerimaan siswa di tahun ajaran 2019/2020, menimbulkan sejumlah kontroversi.

Takl jarang, muncul cerita sedih soal sulitnya mencari sekolah dari berbagai daerah.

Berikut 4 cerita tersebut :

1. Satu Sekolah Tak Diterima

Seluruh murid di sebuah SD di Indramayu tidak diterima di SMP mana pun pada pelaksanaan Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) 2019.

Gagal Masuk Sekolah Favorit Gara-gara Sistem Zonasi PPDB, Siswa Pekalongan Ini Bakar Belasan Piagam

Kepala Seksi Kurikulum dan Peserta Didik Dinas Pendidikan Kabupaten Indramayu, Pendi Susanto, kepada Tribuncirebon.com saat ditemui di ruangannya, Kamis (27/6/2019), menyebutkan, sekolah tersebut adalah SDN 1 Sukasari.

Lokasinya ada di daerah perbatasan antara Kecamatan Arahan dan Kecamatan Lohbener.

"SD ini sebenarnya lebih dekat ke SMPN 1 Lohbener tapi posisinya di Kecamatan Arahan, ketika mau mendaftar ke SMP terdekat di Kecamatan Arahan yang masuk zona tapi tidak diterima karena jauh," ujar dia.

Alhasil, lanjut Pendi Susanto, sebanyak 28 murid dari satu sekolah itu tidak diterima di SMP mana pun.

Halaman
1234
Editor: Aji Bramastra
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved