Breaking News:

Pasien Corona Asal Sukoharjo Meninggal

Tanpa Dibawa ke Rumah, Pasien Suspect Corona Asal Sukoharjo yang Meninggal Langsung Dimakamkan

Pasien suspect Corona asal Sukoharjo yang meninggal dunia di RSUD Dr Moewardi Solo langsung dimakamkan tanpa disemayamkan di rumah.

Penulis: Ryantono Puji Santoso
Editor: Noorchasanah Anastasia Wulandari
EPA-EFE/STR
ILUSTRASI - Tim medis memeriksa seorang pasien yang terinfeksi virus corona di Rumah Sakit Jinyintan Wuhan pada 26 Januari 2020. 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Ryantono Puji Santoso

TRIBUNSOLO.COM, SUKOHARJO - Pasien suspect Corona asal Sukoharjo yang meninggal dunia di RSUD Dr Moewardi Solo langsung dimakamkan tanpa disemayamkan di rumah.

Camat setempat, Bagas Windaryatno menjelaskan, berkaitan dengan pemakaman pasien suspect Corona asal Sukoharjo yang meninggal di RSUD Dr Moewardi Solo langsung dimakamkan di tempat pemakaman umum di Solo.

"Tidak dibawa ke rumah, keluarga sudah diberikan pengertian," jelas Bagas pada TribunSolo.com, Kamis (19/3/2020).

BREAKING NEWS: 1 Pasien Suspect Corona Asal Sukoharjo Meninggal di RSUD Dr Moewardi Solo

KRONOLOGI Pasien Suspect Corona Sukoharjo Meninggal di RS Moewardi Solo: Sering Bepergian Luar Kota

Pasien Suspect Corona Asal Sukoharjo Meninggal, Keluarga dan Karyawan Langsung Karantina Mandiri

Menurut Bagas warga tersebut adalah pendatang baru di Sukoharjo.

Sementara itu, keluarga dan karyawan pasien suspect Corona asal Sukoharjo yang meninggal dunia langsung menjalani karantina mandiri.

Hal tersebut dikatakan camat setempat, Bagas Windaryatno, yang mengatakan, berkaitan dengan orang yang melakukan kontak dengan pasien suspect Corona tersebut sudah dilakukan karantina.

Sebelum Meninggal di RS Moewardi, Pasien Suspect Corona Asal Sukoharjo Sempat Periksa ke RS Lain

"Kalau keluarga dan karyawan sudah karantina mandiri," papar Bagas saat dihubungi TribunSolo.com, Kamis (19/3/2020).

Mereka kemudian juga dalam pengamatan petugas.

Bagas mengatakan, pasien pernah memeriksakan diri di RS Indriati Solo Baru pada Minggu (15/3/2020).

Setelahnya, pasien dirujuk ke RSUD Dr Moewardi, Jebres, Solo.

Salat Jumat Tetap Diperbolehkan di Tengah Wabah Corona, Begini Imbauan Kemenag Solo

Selama di RSUD Dr Moewardi Solo dilakukan perawatan di ruang isolasi dan dikabarkan meninggal pada Kamis (19/3/2020).

"Hari ini meninggal, dia sering perjalanan Solo-Jakarta," kata Bagas.

Diberitakan sebelumnya, pasien suspect Corona asal Sukoharjo  meninggal di RSUD Dr Moewardi Solo hari ini, Kamis (19/3/2020).

Bagas Windaryatno membenarkan soal kabar adanya warga Sukoharjo yang suspect Corona meninggal dunia di RSUD Dr Moewardi hari ini.

Jangan Panik, Inilah yang Perlu Dilakukan Jika Anda Baru Pulang dari Kota Terjangkit Corona

"Iya benar ada warga yang meninggal hari ini," kata Bagas, Kamis (19/3/2020).

Dia mengatakan, begitu mendapatkan kabar tersebut langsung melaporkan ke Bupati Sukoharjo.

Terkait dengan pemakaman yang bersangkutan juga akan dilakukan sesuai SOP pasien suspect corona.

"Walaupun masih suspect tapi pemakaman sesuai SOP dari RSUD Dr Moewardi langsung dimakamkan tidak ke rumah dulu," jelas Bagas.

9 Cara Mencegah Sakit Leher dan Punggung Selama Work from Home, Simak Tips Berikut

Sementara itu, terkait kegiatan pasien suspect corona asal Sukoharjo yang meninggal adalah di Jakarta.

"Dia itu aslinya pendatang baru di Sukoharjo, aktivitas sering di Jakarta - Solo seperti itu," jelas Bagas.

Bagas mengimbau masyarakat tetap tenang dan tidak panik.

"Imbau melakukan pola hidup yang sehat," katanya.

Diberitakan sebelumnya, seorang pasien positif Corona yang pernah ikut seminar di Bogor, Jawa Barat (Jabar) meninggal dunia saat dirawat intensif di ruang isolasi RSUD Dr Moewardi Solo, Rabu (18/3/2020).

1 Pasien PDP Corona di Klaten yang Sembuh Ternyata Sakit DBD, Kini sudah Dipulangkan ke Rumah

Dari informasi yang dihimpun, pasien berjenis perempuan berusia 49 tahun itu merupakan warga Kabupaten Wonogiri.

Kabar meninggalnya pasien disampaikan langsung oleh Gubernur Jawa Tengah (Jateng), Ganjar Pranowo.

Orang nomor satu di Provinsi Jateng itu mengatakan pasien positif Corona yang dirawat di RSUD Dr Moewardi Solo telah tutup usia pada hari ini Rabu (18/3/2020) sore.

"Pasien sempat dirawat selama dua hari di RS Dr Moewardi," kata Ganjar di Puri Gedeh.

Sebelumnya, satu pasien warga Solo yang positif Corona juga meninggal dunia di rumah sakit yang sama.

1 Pasien Positif Corona Asal Wonogiri Meninggal, Pemkab Wonogiri Belum Tetapkan Status KLB

Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Corona Achmad Yurianto, saat dikonfirmasi mengenai hasil pemeriksaan pasien meninggal di RSUD dr Moewardi Solo tersebut menyebutkan, hasil pemeriksaan yang bersangkutan menunjukkan positif Covid-19.

"Iya, terakhir kita ketahui bahwa hasilnya positif ( Covid-19)," kata Yuri, menjawab pertanyaan apakah benar pasien tersebut positif Covid-19, ketika dihubungi Kompas.com, Jumat (13/3/2020) pagi.

Namun, ia belum dapat memastikan apakah pasien tersebut ada riwayat perjalanan ke luar negeri.

Selain itu, Yuri juga belum mengetahui secara detail ada berapa pasien positif virus corona di RSUD Dr Moewardi Solo.

"Tapi saya tidak monitor ada berapa pasien positif di RSUD Dr Moewardi," lanjut dia.

Yuri mengatakan, saat ini Dinas Kesehatan Solo tengah melakukan tracking riwayat perjalanan serta siapa saja yang pernah kontak dengan pasien meninggal tersebut.

"Artinya juga harus kita trackking riwayat perjalanan serta siapa saja yang pernah kontak dengan Almarhum. ini yang saat ini sedang dikerjakan oleh Dinkes Solo," kata Yuri. (*)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved