Virus Corona

Senada dengan IDI Pusat Terkait Ancaman Mogok Tangani Pasien Covid-19, Begini Penjelasan IDI Solo

Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Cabang Kota Solo menampik adanya aksi protes kepada pemerintah berupa pemogokan menangani pasien Covid-19.

(KOMPAS.COM/TEUKU UMAR)
Ilustrasi : Rumah Sakit Umum Zainoel Abidin (RSUZA) Banda Aceh telah menyiapkan ruangan khusus untuk penangan pasien wabah virus corona, ruang khusus yang diberi nama RICU (Respiratory Intensive Care Unit) itu tersedia enam kamar lengkap dengan berbagai fasilita dan tenaga medis. 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Adi Surya Samodra

TRIBUNSOLO.COM, SOLO - Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Cabang Kota Solo menampik adanya aksi protes kepada pemerintah berupa pemogokan menangani pasien Covid-19.

Aksi itu kabarnya dipicu karena tidak memadainya alat pelindung diri (APD) bagi para dokter, perawat, dan tenaga medis.

Ketua IDI Cabang Kota Solo dr Adji Suwandono menyampaikan para dokter, perawat, dan tenaga medis tetap akan bekerja seoptimal mungkin dalam penanganan pasien Covid-19.

Sejumlah Jalan Kampung di Nguter Perbatasan dengan Wonogiri Ditutup, Camat Sebut Itu Kearifan Lokal

"Himbauan IDI soal mogok tidak benar, kami tetap akan memberikan layanan pada masyarakat sesuai kompentensi masing-masing di tempat masing-masing," tutur Adji kepada TribunSolo.com, Minggu (29/3/2020).

Berdasar surat IDI bernomor 02855/PB/A.3/03/2020 yang diterima TribunSolo.com, terdapat empat poin yang ditekankan dalam penangan pasien Covid-19.

Berikut empat poin yang disampaikan IDI:

1. Tidak ada ancaman mogok oleh petugas/tenaga kesehatan,

2. Petugas kesehatan tetap bersama rakyat di lini depan untuk menolong dan merawat warga yang sakit karena virus COVID-19,

3. Mengimbau kepada semua pihak untuk lebih bekerja keras dalam menangani COVID-19, termasuk membantu penyediaan APD yang memadai bagi petugas kesehatan,

Halaman
123
Penulis: Adi Surya Samodra
Editor: Asep Abdullah Rowi
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved