Gara-gara Kencing Bau, Pasutri Ini Paksa Anak Minum Air dalam Jumlah Banyak sampai Mati

Petugas Koroner Kabupaten El Paso membenarkan bahwa Zachary meninggal karena keracunan air yang diminum secara paksa. Sersan Satu Ryan Sabin dan istri

Shutterstock
Ilustrasi 

TRIBUNSOLO.COM -  Sepasang suami istri ditahan setelah membunuh putra mereka yang masih berumur 11 tahun dengan memaksa anak itu meminum air dalam jumlah banyak dalam waktu singkat.

Sersan Satu Ryan Sabin dan istrinya, Tara Sabin, pasutri itu menyerahkan diri kepada pihak berwenang El Paso, Colorado, pada Selasa lalu berdasarkan keterangan Gazette.

Dilansir The Independent, Zachary Sabin (11) meninggal pada Maret lalu, namun surat perintah penangkapan tidak dikeluarkan kepada ayahnya, Ryan Sabin dan ibu tirinya Tara Sabin sampai Selasa pagi.

Kisah Relawan Anak Gunung Lawu Terima Banyak Pesan, Sebut Kangen Mendaki hingga Tanya Kapan Dibuka

Kisah Dibalik Siswi SMP yang Dicabuli Pacar hingga Hamil, Terungkap saat Mengeluh Sakit Perut

Mereka menyerahkan diri kepada pihak berwenang malam itu, dan catatan menunjukkan bahwa mereka berdua ditahan di penjara kabupaten El Paso tanpa jaminan.

Petugas Koroner Kabupaten El Paso membenarkan bahwa Zachary meninggal karena keracunan air yang diminum secara paksa.

Orang tua Zachary memaksa anak itu minum campuran 2,7 liter air, selama empat jam, pada 10 Maret.

Sepanjang malam itu, dia sakit secara fisik, dan kemudian menjadi mengantuk dan tidak bisa bicara apa pun, sebelum pasangan itu menidurkannya menurut kabar media setempat.

Ryan Sabin menelepon 911 pada pukul 6.15 pagi waktu setempat pada 11 Maret, setelah dia menjumpai anaknya berlumur darah di tempat tidur dan busa keluar dari mulutnya.

Koroner juga menemukan memar di seluruh tubuhnya dan darah di dahinya dan alis kiri.

Putra Jokowi Gibran Beberkan Inilah Sosok yang Dipilih Ketua Umum PDIP Megawati di Pilkada Solo 2020

Sederet Makanan yang Bisa Mencegah Penyakit Jantung: Bawang Putih hingga Gandum Utuh

Tara Sabin mengatakan kepada Kantor Sheriff Kabupaten El Paso bahwa pasangan itu memaksanya minum air dalam jumlah besar, karena kencing putra mereka hari itu "benar-benar gelap dan benar-benar bau."

Surat pernyataan penangkapan mengatakan bahwa bocah lelaki dan lima anak mereka lainnya secara fisik telah dianiaya oleh pasangan itu.

Baik Ryan dan Tara Sabin sama-sama menghadapi dakwaan pembunuhan tingkat pertama, enam dakwaan pelanggaran berat atas pelecehan anak dan pelecehan anak yang mengakibatkan kematian.

(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pasutri Ini Paksa Anak Minum Banyak sampai Mati karena Kencingnya Bau"

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved