Breaking News:

Ada Wacana Pajak Nol Persen untuk Mobil Baru dan Pendemi Covid-19, Penjualan Mobil Bekas Kian Lesu

Wacana pemerintah terkait relaksasi pajak mobil baru, berimpas pada bisnis mobil bekas. Konsumen banyak yang menunda melakukan pembelian mobil bekas.

Kompas.com/Dio
Ilustrasi mobil bekas 

TRIBUNSOLO.COM - Wacana pemerintah terkait relaksasi pajak mobil baru, berimpas pada bisnis mobil bekas.

Konsumen banyak yang menunda melakukan pembelian mobil bekas.

Walau sampai saat ini masih menjadi wacana, namun banyak konsumen mobil seken yang juga menunda pembelian guna menanti realisasinya.

Herjanto Kosasih, Senior Manager Bursa Mobil Bekas WTC Mangga Dua, mengatakan penundaan konsumen sudah mulai terasa sejak awal Oktober. Hingga saat ini pun pergerakan bisnis mobil bekas mulai melambat.

"Belum putus (kepastian) saja sudah begini, banyak yang tunda ambil ancang-ancang beralih ke mobil baru dengan harga murah." kata Herjanto kepada Kompas.com, Jumat (16/10/2020).

"Secara keseluruhan memang masih bergerak, tapi sangat lambat sekali dibanding sebelum ada isu relaksasi," imbuhnya.

Baca juga: Nasib Pilu Timor Leste 21 Tahun Setelah Lepas dari Indonesia : Kini Kelaparannya Terparah di Dunia

Baca juga: Tersanjung Didukung Sukiyat Sang Pelopor Mobil Esemka, Sri Mulyani : Senang Dapat Dukungan Beliau

Baca juga: Nasib Pilu Gadis Sukoharjo, Lagi Asyik Nyusu di Alun-alun,Tiba-tiba Ada Pengamen Meremas Payudaranya

Baca juga: Sempat Muncul Klaster Tilik, Kini Pasien di Boyolali Meroket Lagi, 2 Hari 34 Orang Positif Corona

Lebih lanjut Herjanto menjelaskan, dengan kondisi adanya perlambatan akibat konsumen yang ikut-ikut menunda beli mobil bekas, bisa dipastikan bila penjualan mobil seken bakal makin menurun sampai akhir tahun.

Padahal bila dihitung secara efektif, sisa waktu di 2020 hanya kurang dari dua bulan lantaran pada Desember pertengahan sudah ada libur panjang jelang natal dan tahun baru.

"Kalau sekarang ini kondisinya abu-abu, sama seperti saat awal pandemi itu masuk dan semua ditutup." kata dia.

"Kita tidak bisa prediksinya ya akhir bulan nanti kaya apa pasarnya, apalagi nanti sampai akhir tahun," ujar Herjanto.

Halaman
12
Editor: Agil Tri
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved