Breaking News:

Solo KLB Corona

Potret Sunyinya Pasar Gede yang Di-Lockdown Gegara Kasus Corona : Bak Pasar Mati, Kios Ditutup Rapat

Pasar Gede ditutup selama sepekan menyusul ditemukannya kasus pedagang positif Covid-19 di lingkungan pasar.

TribunSolo.com/ Ryantono Puji Santoso
Suasana Pasar Gede Solo yang di tutup mulai hari ini, Selasa (1/12/2020). 

Suwarno didampingi sang istri menutup beberapa barang dagangan yang ditinggal di kios mereka dengan menggunakan kain kuning. 

"Mau tidak mau, pedagang harus menerima," katanya kepada TribunSolo.com, Senin (30/11/2020).

Baca juga: 11 Pedagang Kena Covid-19, Pasar Gede Solo Disemprot Disinfektan, Es Dawet Langganan Jokowi Tutup

Baca juga: BREAKING NEWS : Pasar Gede Solo Ditutup karena Kasus Corona, Dawet Langganan Jokowi Pun Ikut Tutup

Suwarmo tidak menampik dirinya terpaksa merugi lantaran keputusan penutupan selama sepekan yang diambil Pemkot Solo. 

"Otomatis saya rugi, tidak ada pemasukan sementara pengeluaran tetap," tuturnya. 

Penghematan mau tidak mau dilakukan Suwarno.

Apalagi pemasukannya selama pandemi Covid-19 tidak seencer dulu alias seret.

"Tabungan kalau ada ya dikeluarin untuk menunjang kehidupan selama lockdown," ucap Suwarno. 

Suwarno mengungkapkan pemasukannya merosot hingga 50 persen bila dibandingkan sebelum pandemi Covid-19 melanda. 

Meski rambak kulit jualannya masih menjadi satu primadona yang diburu pelanggan. 

"Kalau biasanya rata-rata normal Rp 700 ribu per hari sekarang Rp 350 ribu," tandasnya.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved