Breaking News:

Berita Klaten Terbaru

Selama Pandemi Perceraian di Klaten Naik, Psikolog : Tertekan, di Rumah Tapi Pikiran Melayang-layang

Psikolog UIN Yogyakarta, Citra Widyastuti mengatakan, salah satu elemen yang bisa sebabkan retaknya hubungan yaitu  komunikasi.

Penulis: Mardon Widiyanto | Editor: Asep Abdullah Rowi
TRIBUNNEWS.COM
Ilustrasi perceraian. 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Mardon Widiyanto

TRIBUNSOLO.COM, KLATEN - Di tengah berlangsungnya pandemi, ternyata kasus perceraian meroket di Kabupaten Klaten.

Meningkatnya angka perceraian yang terjadi di tengah pandemi Covid-19 biasa terjadi dimulai adannya masalah-masalah kecil yang seharusnya bisa diselesaikan.

Psikolog Universitas Islam Negeri (UIN) Yogyakarta, Citra Widyastuti mengatakan, salah satu elemen yang bisa sebabkan retaknya hubungan yaitu komunikasi.

"Jadi meningkatnya perceraian, penceraian dimulai hal-hal kecil, salah satunya komunikasi antara suami dan istri yang tidak baik," kata dia kepada TribunSolo.com, Senin (15/2/2021).

Citra mengatakan jika komunikasi antara pasangan suami-istri tidak baik, maka itu berdampak dengan hubungan antara keduannya.

Baca juga: Tahun 2021 Jadi Ujian Pernikahan, Ratusan Pasutri di Klaten Bercerai, Imbas Dihantam Krisis Ekonomi

Baca juga: Gegera Hamil Duluan, ABG Klaten Ajukan Dispensasi Kawin Meroket, Sebulan Lebih Sudah Puluhan Kasus

Bahkan, ia menjelaskan hubungan antara keduannya bisa menjadi parah, sampai ke penceraian.

"Karena tidak ada komunikasi dengan baik akibatnya timbul konflik dan bisa berujung perceraian," ujar dia.

Kemudian, ia mengatakan faktor ekonomi, hanya sebagai faktor yang mempengaruhi perceraian antara sepasang suami-istri.

Selain itu, tidak terbuka antara suami dan istri juga memicu terjadinya penceraiaan.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved