Breaking News:

Pernyataan Lengkap Presiden Jokowi soal Mudik: Kalau Tidak Dilarang, Covid-19 Bisa 140 Ribu per Hari

Hal itulah, kata Jokowi, yang menjadi alasan pemerintah melarang mudik Lebaran 2021.

Editor: Ilham Oktafian
Tribunnews/HO/Biro Pers Setpres/Muchlis Jr
Presiden Joko Widodo membuka Rapat Kerja Nasional (Rakernas) dan Pertemuan Ilmiah Tahunan Ikatan Apoteker Indonesia di Istana Negara, Jakarta Pusat, Kamis (5/11/2020). Tak kurang dari 5.000 apoteker dari seluruh Indonesia mengikuti Pertemuan Ilmiah Tahunan (PIT) 2020 yang diselenggarakan secara virtual pada 5-7 November 2020. Tribunnews/HO/Biro Pers Setpres/Muchlis Jr 

TRIBUNSOLO.COM - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan, pemerintah terus berupaya mengendalikan pandemi Covid-19.

Saat ini, kata Presiden, penanganan pandemi sudah berada pada track yang benar.

Indikatornya antara lain angka kasus positif harian Covid-19 yang menurun, dan pertumbuhan ekonomi yang terus mengalami perbaikan.

Meski masih minus, pertumbuhan ekonomi diproyeksikan akan tumbuh pada 2021, setelah mengalami kontraksi pada 2020.

“Pertumbuhan ekonomi kita di 2020 minus 2,1 persen."

"Kita hanya kalah dari RRT yang plus."

"Yang lainnya, AS, Jepang, Jerman, itu minus banyak,” ujar Jokowi, Selasa (20/4/2021).

Sementara, kata Presiden, kasus harian Covid-19 terus menurun.

Presiden mengatakan, kasus harian Covid-19 saat ini jauh menurun dibandingkan pada awal 2021, yang sempat tembus 14 ribu (kasus harian).

"Kasus positifnya itu sekarang 4.000-an sampai 5.000-an, ini jauh turun dibandingkan Januari-Februari yang di atas 10.000,” papar Presiden.

Halaman
1234
Sumber: Warta Kota
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved