Breaking News:

Berita Sukoharjo Terbaru

Belajar dari Petani Sukoharjo, Kendalikan Hama Tikus dengan Burung Hantu Jenis Tyto Alba

Cara unik diterapkan petani di Sukoharjo untuk mengendalikan populasi hama tikus. 

Penulis: Agil Tri | Editor: Ryantono Puji Santoso
TribunSolo.com/Agil Tri
Burung Hantu Jenis Tyto Alba yang Digunakan Untuk Mengendalikan Hama Tikus. 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Agil Tri

TRIBUNSOLO.COM, SUKOHARJO - Cara unik diterapkan petani di Sukoharjo untuk mengendalikan populasi hama tikus. 

Petani di Kelurahan/kecamatan Sukoharjo, menernak burung hantu jenis tyto alba, sebagai puncak rantai makanan ekosistem di sawah. 

Salah satu peternak, Widodo mengatakan, pemanfaatan burung hantu sebagai pembasmi hama alami cukup efektif. 

Baca juga: Burung Hantu Bantuan Tak Betah di Kandang, Gapoktan Sragen Bingung : Pagupon Cuma Buat Transit

Baca juga: Jebakan Tikus Berlistrik Bikin 12 Orang Tewas, Kodim Sragen Beri Petani Burung Hantu, Ini Alasannya

Pasalnya, burung hantu ini hanya memangsa tikus, dan tidak mengganggu hasil pertanian para petani. 

"Saya mulai melakukan budidaya tyto alba, pada tahun 2013 lalu. Saat itu, saya ikut pelatihan di Demak," katanya, Senin (30/8/2021).

Widodo merupakan peternak burung hantu satu-satunya yang ada di Kabupaten Sukoharjo. 

Baca juga: Tes Kepribadian: Gambar Burung Hantu atau Wanita? Jawabanmu Ungkap Bagaimana Dirimu di Pekerjaan

Dia menekuni ternak burung hantu ini, karena keresahannya dengan hama tikus yang semakin meraja rela.

"Dulu sebelum ada pemanfaatan burung hantu ini, kita melakukan grobyokan tikus itu sampai 9 kali. Apalagi saat musim tanam," jelasnya. 

"Saat ini, paling kita cuma melakukan satu atau dua kali grobyokan tikus saja," imbuhnya. 

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved