Breaking News:

Berita Klaten Terbaru

Blak-blakan, Bank Jateng Buka Suara Ada 53 Nasabah di Klaten Korban Skimming, Kerugian Rp 1,6 Miliar

Bank Jateng akhirnya membuka secara blak-blakan terhadap kasus raibnya uang nasabah di antaranya dialami PNS dan bidan di Kabupaten Klaten.

TribunSolo.com/Mardon Widiyanto
Sekretaris Perusahaan Bank Jateng, Herry Nunggal Supriyadi (tengah) saat mendatangi kantor Bank Jateng Cabang Klaten, Rabu (8/9/2021). 

"Terakhir saat cek rekening saya sekitar satu minggu lalu, saldo masih Rp 5,8 juta," ujar Suju.

Dia berharap uang yang berada di rekening bisa kembali, karena akan digunakan untuk membeli kebutuhan sehari-hari.

"Sementara, untuk menghidupi kebutuhan sehari-hari, saya menggunakan uang yang disimpan istri saya," pungkasnya.

Berdasarkan pantauan TribunSolo.com pukul 10.00 WIB di lokasi bank tempat pemboblan, ada sejumlah orang sudah mengantre di bank tersebut.

Nampak nasabah yang menggunakan pakaian putih sedang menunggu antrean di sana.

Diselidiki Polisi

Kasus hilangnya uang dari rekening bank di Klaten sudah dilaporkan ke Polres Klaten. 

Ada 4 orang yang melaporkan kasus ini dan kerugian diperkirakan mencapai ratusan juta. 

Informasi yang dihimpun TribunSolo.com, kasus ini terungkap dari adanya pesan berantai di aplikasi WhatsApp.

Baca juga: Mahasiswi UNS Jadi Korban Skimming, Uang Rp 7 Juta di Rekening BTN Tiba-tiba Tersisa Rp 2000 Saja

Baca juga: Untuk Nasabah, Waspadai Modus Skimming yang Marak Dilakukan Belakangan Ini

Pesan tersebut beredar pada Selasa (7/9/2021) siang.

Dalam pesan tersebut tertulis:

Kepada sedulur smua harap menghindari ambil uang diatm SPBU jonggrangan klaten

dikarena ada beberapa atm yg disciming

beberapa teman kehilangan saldo sampai puluhan juta, sementara dalam proses pengaduan….terima kasih….semoga bermanfaat

Baca juga: Dirut BRI Ungkap Jumlah Dana yang Dibobol akibat Skimming Capai Rp 100 Juta

Ada juga pesan berantai lainnya yang meminta untuk warga mengecek saldo mereka:

Mhn dicek juga yg punya ATM BPD terutama yg tlah ambil di ATM SAMSAT KLATEN DAN PEMDA telah terjadi pembobolan sebesar Rp 500 rb dan 70 jt.korban seorang bidan desa. Tlg cek bg yg pernah ambil sepekan..data valid

Kasus tersebut kini ditangani Polres Klaten. 

Kasat Reskrim Polres Klaten, AKP Andriyansyah Rithas Hasibuan mengatakan, sampai saat ini sudah ada 4 orang yang melaporkan ke Polisi.

"Laporan kami telah terima ada 4 orang yang melapor, kerugian ada yang di atas ratusan, ada juga yang belasan juta," kata Andriyansyah kepada TribunSolo.com, Rabu (8/9/2021).

Andriyansyah mengatakan, pihaknya telah melakukan olah TKP, memeriksa para saksi dan menyisir CCTV.

Selain itu, ia mengungkapkan telah berkoordnasi dengan pihak bank terkait.

"Kami mohon doanya kepada masyarakat agar kasus ini bisa terungkap dan dapat menangkap pelakunya," pungkasnya.

Kaget Uang Tiba-tiba Hilang

Uang di rekening tabungan milik seorang bidan di Klaten tiba-tiba hilang. 

Padahal, korban tidak melakukan transaksi. 

Akibat kejadian tersebut, bidan bernama Wahyu Widayanti (32) itu kehilangan uangnya hingga belasan juta rupiah.

Baca juga: Kepergok Transaksi Narkoba, Warga Sambirejo Sragen Dibekuk Polisi, 10 butir Psikotropika Diamankan

Baca juga: Pencuri Bobol Toko Cozmeed di Laweyan Solo, Sejumlah Peralatan Pendaki Gunung dan Uang Hilang

Wahyu mengatakan, awalnya ia mengetahui adanya peristiwa pembobolan tersebut dari informasi yang beredar di media sosial.

Ada sejumlah orang yang mengeluhkan tabungannya dibobol.

"Awalnya, ada informasi rekening di salah satu bank dibobol, saya kira hoaks, kemudian saya coba hubungi pihak bank untuk dicek kembali, ternyata uang saya di rekening raib," kata Wahyu kepada TribunSolo.com, Selasa (7/9/2021).

Baca juga: Warga 2 Dukuh di Kalijambe Sragen Dihebohkan Rumor Soal Tuyul, Uang Hilang Misterius Jutaan Rupiah

Wahyu mengaku jumlah uang yang di rekening tersebut dibobol sebanyak Rp 19 juta.

Bidan yang bertugas di Desa Trasan itu mengatakan, jumlah rekening yang dibobol kini tinggal Rp 8.220.

"Saat di cek oleh bank, ternyata hari ini ada transaksi banyak sekali, padahal saya merasa tidak melakukan transaksi hari ini," ujar Wahyu.

Baca juga: Misteri Kejadian Uang Hilang di Dayeuhkolot Bandung, Hingga Muncul Selebaran Bagi Pemilik Tuyul

Padahal, Wahyu sendiri terakhir kali melakukan transaksi di ATM di Samsat Klaten, Kamis lalu (2/9/2021).

Setelah mendapati rekeningnya dibobol, ia langsung langsung melaporkan kejadian itu ke pihak bank.

Meskipun sudah melaporkan ke bank, ia mengaku belum melaporkan kejadian ini ke Polres Klaten.

Baca juga: Penjelasan BRI soal Kasus Dana Nasabah Hilang, Benarkah Ada Skimming?

"Harapan saya, uang dalam rekening bisa dikembalikan semua," ujarnya.

Ia mengungkapkan, kejadian yang ia alami tidak hanya terjadi oleh dirinya saja.

Dia mengungkapkan ada salah satu rekan seprofesi yang bekerja di Kecamatan Ceper hingga dokter menjadi korban.

"Rekan-rekan kami juga menjadi korban, bahkan ada dokter yang uangnya berjumlah ratusan juta raib," pungkasnya. (*)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved