Breaking News:

Berita Solo Terbaru

Jadwal Vaksin Solo Hari Ini:  Poltekes Negeri Surakarta Siapkan 2000 Dosis Vaksin Sinovac

Poltekes Negeri Surakarta bekerja sama dengan Dinas Kesehatan Surakarta mengadakan kegiatan pemberian vaksin pada Kamis (9/9/2021).

TribunSolo.com/Erlangga Bima Sakti
Ilustrasi Vaksin 

Laporan wartawan TribunSolo.com, Iqbal Fathurrizky

TRIBUNSOLO.COM, SOLO - Poltekes Negeri Surakarta bekerja sama dengan Dinas Kesehatan Solo mengadakan kegiatan pemberian vaksin pada Kamis (9/9/2021).

Kegiatan yang diadakan di Kampus 1 Poltekes Negeri Surakarta tepatnya di Mojosongo Surakarta ini menyiapkan 2000 dosis yang diberi perharinya sekitar 200 dosis.

Jenis vaksin yang diberikan adalah Sinovac dan acara ini merupakan kegiatan vaksin dosis ke-1.

Namun demikian, kuota yang diberikan sudah terisi penuh.

Baca juga: Info Vaksinasi di Klaten : Ada Kuota 5 Ribu Dosis, Tapi Akan Disuntikkan ke Siswa SMP dan SMA

Baca juga: Sekolah Tatap Muka di Sukoharjo, Pengajar Wajib Vaksin: Guru Paud - SD Masih Proses

Hal ini lantaran menurut Panitia Kegiatan, Haryanto, disebabkan oleh tingginya angka warga luar kota yang tinggal di Solo namun belum tervaksin. 

"10 menit dibuka sudah langsung full, karena tanpa syarat domisili, jadi semua dilempar kesini," kata Haryanto selaku Panitia Kegiatan kepada TribunSolo.com.

Yuyun Setyorini, Kepala Pusat Penelitian dan Pengabdian Masyarakat Poltekes Negeri Surakarta menjelaskan konsekuensi diadakannya pendaftaran melalui link memang ada kelemahannya.

Baca juga: Reaksi Gibran, Dapati NIK dan Sertifikat Vaksin Ayahandanya Jokowi Bocor dan Tersebar di Medsos

Kelemahannya adalah bagi yang terkendala sinyal, handphone atau terkait teknologi maka dapat dipastikan tidak kebagian jatah vaksin.

Yuyun mengaku selama Poltekes Negeri Surakarta ditunjuk menjadi sentra Vaksinasi Covid-19 oleh Kementerian Kesehatan, ia menemui pembukaan pendaftaran vaksin paling lama hanya 15 menit saja.

"Sudah total 10.000 dosis vaksin diberikan dalam beberapa kegiatan terhitung dari Juni lalu, namun selama pendaftaran paling lama 15 menit penuh, yang lain bisa sampai 5 menit bahkan kemarin 3 menit saja," kata Yuyun kepada TribunSolo.com Kamis (9/9/2021).

Baca juga: WHO Waspadai Varian Baru Covid-19 Bernama Mu, Disebut Bisa Lebih Tahan Terhadap Vaksin

Namun demikian, Yuyun juga mempunyai solusi bagi yang terkendala teknologi dan umurnya sudah lansia, yaitu akan didata secara khusus.

"Jadi bagi yang terkendala teknologi kita adakan cara khusus, yaitu melalui pendataan manual," kata Yuyun. (*)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved