Breaking News:

Cerita dari Solo

Sejarah Desa Lengenharjo di Sukoharjo : Tempat Sakral Raja Solo PB IX Belajar, Sebelum Naik Tahta

Desa Lengenharjo, Kecamatan Grogol, Kabupaten Sukoharjo punya sejarah panjang dengan Keraton Solo alias Keraton Kasunanan Surakarta.

Penulis: Agil Tri | Editor: Aji Bramastra
TribunSolo.com/Agil Tri
Sejarah Desa Lengenharjo, Kecamatan Grogol, Kabupaten Sukoharjo. Tempat belajar Raja Jawa Pakubuwono IX dari Keraton Kasunanan Surakarta, Sebelum naik tahta. 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Agil Tri

TRIBUNSOLO.COM, SUKOHARJO - Desa Lengenharjo, Kecamatan Grogol, Kabupaten Sukoharjo punya sejarah panjang dengan Keraton Solo alias Keraton Kasunanan Surakarta.

Desa ini ternyata dulunya merupakan tempat Raja Solo, Pakubuwono IX, menghabiskan waktu untuk belajar segala aturan sebelum naik tahta jadi Raja atau Sunan.

Baca juga: Sejarah Karanganyar: Cerita Tentang Pertemuan Pangeran Sambernyawa & Nyi Ageng Karang di Pengasingan

Menurut GPH Soeryo Wicaksono, ada sejumlah peninggalan Pakubuwono IX yang masih berdiri kokoh di Desa Lengenharjo hingga saat ini. 

Bahkan, bangunan-bangunan peninggalan Pakubuwono IX itu masih bisa digunakan untuk masyarakat umum.

"Di Desa Lengenharjo ada tiga bangunan PB IX, yakni Masjid Cipto Sidi, Pasanggrahan, Pemandian Air Panas, dan monumen jembatan Bacem," kata Soeryo, Minggu (21/11/2021).

"Selain itu ada makam Kyai Khasan Mukmin, yang merupakan makam dari gurunya PB IX dan PB X," imbuhnya. 

Desa Lengenharjo sendiri memiliki sejarah panjang dari perjuangan PB X. 

Menurut pria yang akrab disapa Gusti Nino itu, Desa Lengenharjo sendiri berasal dari dua kata Jawa, yakni Pangangen yang artinya keinginan, dan Harjo yang memiliki arti makmur.

Sebelum diangkat menjadi raja, PB IX belajar berbagai ilmu, seperti ilmu spiritual, dan meditasi. 

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved