Breaking News:

Cerita dari Solo

Sejarah Gladak Solo, Ternyata Dahulu Jadi Lokasi Aduan Binatang Buruan: Singa Vs Rusa 

Kawasan Gladak, berada di Kecamatan Pasar Kliwon, Kota Solo. Lokasi tersebut menjadi ikon kota Solo, dahulu adalah lokasi untuk adu binatang.

TribunSolo.com/Agil Tri
Kondisi kawasan Gladak di Kecamatan Pasar Kliwon, Kota Solo. 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Agil Tri

TRIBUNSOLO.COM, SOLO - Kawasan Gladak, berada di Kecamatan Pasar Kliwon, Kota Solo.

Lokasi tersebut menjadi ikon kota Solo, yang identik dengan patung Brigadir Jenderal Ignatius Slamet Riyadi, dengan pose mengacungkan pistol.

Selain itu, ada gapura menuju ke Alun-alun Utara Kasunanan Surakarta, dan pusat grosir pakaian PGS dan BTC.

Baca juga: Jangan Jemawa, Fokus Indonesia! Sejarah Membuktikan Skuad Garuda Selalu Gagal di Partai Puncak

Baca juga: Inilah Tata Rias Pengantin Khas Boyolali : Namanya Wahyu Merapi Pacul Goweng, Miliki Sejarah Panjang

Menurut pegiat sejarah sekigus Canggah Dalam PB X, KRMT. L. Nuky Mahendranata Nagoro, kata Gladak diambil sejak jaman kasunanan.

"Kata Gladak memiliki arti menarik paksa, namun konotasinya untuk hewan-hewan buruan," katanya, Senin (3/1/2022).

Pria yang akrab disapa Nuky itu menjelaskan, dulunya kawasan Gladak merupakan area lahan yang luas.

Baca juga: Pendapat Pengamat Sejarah Soal Pola Suksesi Mangkunegaran: Bisa Situasional

Di sana terdapat sungai, yang memisahkan antara Keraton Kasunanan Surakarta, dengan benteng Vastenburg yang merupakan wilayah kekuasaan Belanda.

Area Gladak sendiri dijadikan lokasi untuk meletakan hewan-hewan hasil perburuan, seperti singa, maupun rusa.

Hewan yang masih hidup kemudian ditarik paksa (Gladak) di kawasan tersebut.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved