Berita Boyolali Terbaru

Ada 39 Pasien Covid-19 dari Solo dan Klaten Dirawat di RSDC AHD, Dandim: Tidak Ada Temuan Omicron

Kasus Covid-19 di Solo Raya mulai meningkat. Kini ada 39 pasien yang di rawat di RSDC AHD.

Penulis: Tri Widodo | Editor: Ryantono Puji Santoso
TribunSolo.com/Adi Surya
Asrama Haji Donohudan di Kecamatan Ngemplak, Kabupaten Boyolali telah menerima sejumlah pasien orang tanpa gejala (OTG) atau asimtomatik, Sabtu (12/12/2020). 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Tri Widodo

TRIBUNSOLO.COM, BOYOLALI- Kasus Covid-19 di Solo Raya mulai meningkat.

Di Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Asrama Haji Donohudan (AHD) Ngemplak, Boyolali yang beberapa waktu lalu kosong, saat ini mulai terisi lagi.

Ada 39 pasien yang di rawat di RSDC AHD.

Baca juga: Pendaftar Haji di Boyolali Menurun 50 Persen Selama Pandemi Corona, Pengaruh Ekonomi & Waktu Tunggu

Baca juga: Kata Disdik Jateng Usai Belasan Orang di SMA Warga Solo Kena Corona : Kepala Sekolah Tanggung Jawab!

Komandan Subsatgas Operasional Umum RSDC AHD, Ngemplak, Letkol Arm. Ronald Siwabessy mengatakan 39 pasien yang di rawat di RSDC AHD ini berasal dari Kota Solo dan Kabupaten Klaten.

17 Pasien dari Solo dan 22 Pasiennya dari Klaten.

“ Tidak ada temuan omicron,” kata Dandim 0274/Boyolali ini, kepada TribunSolo.com, Kamis (3/2/2022).

Ronald menjelaskan, 39 pasien tersebut mengalami gejala ringan.

Baca juga: Jelang Ibadah Natal, Belasan Gereja di Wonogiri Disemprot Disinfektan, Lindungi Jemaat dari Corona

Untuk meneliti lebih lanjut mengenai virus tersebut, RSDC AHD telah  mengirimkan sampel pasien ke Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan (Balitbangkes) Jateng.

Terutama yang CT value di atas 30. Hal tersebut untuk mengantisipasi penyebaran omicron.

Dandim menambahkan, saat ini RSDC AHD siap menampung pasien terkonfirmasi positif.

Terutama yang mengalami gejala seperti batuk, demam dan lainnya. Bahkan pasien bisa menjalani isolasi di sana.

Baca juga: Angka Kemiskinan Boyolali Naik saat Pandemi Corona: Pemkab Sebut Bangun Data, Agar Tepat Sasaran

Apalagi, tempat isoter  yang awalnya bertempat di Gedung Mekkah telah dilebur dengan RSDC AHD.

Dengan begitu RSDC AHD saat ini memiliki kapasitas 342 tempat tidur untuk pasien dan 10 tempat tidur untuk nakes.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved