Amien Rais Kritik Keras Wacana Penundaan Pemilu 2024: Hampir Semua Jadi 'Yes Man' di Rezim Jokowi

Amien Rais menyatakan khawatir wacana penundaan pemilu bakal terwujud. Ini alasannya.

Penulis: Tribun Network | Editor: Hanang Yuwono
TribunSolo.com/Istimewa
Amien Rais memperkenalkan logo resmi Partai Ummat pada 10 November 2020. 

TRIBUNSOLO.COM -- Wacana penundaan Pemilu 2024 turut mendapat kritik keras dari Ketua Majelis Syuro Partai Ummat Amien Rais.

Amien Rais menyatakan khawatir wacana penundaan pemilu bakal terwujud.

Menurutnya, lembaga legislatif yakni Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) dan Majelis Perwakilan Rakyat (MPR) saat ini seolah tunduk pada keinginan pemerintah.

"Hampir semua anggotanya (MPR, DPR) menjadi Yes Man dan Yes Woman pada apa saja yang diinginkan Pak Jokowi. Rezim Jokowi berhasil melakukan political buying yang nyaris sempurna," kata Amien dalam diskusi virtual Dewan Perwakilan Daerah (DPD) bertajuk "Mencari Solusi Permasalahan Negara dan Bangsa Indonesia", Senin (14/3/2022) kemarin.

Baca juga: Ketum Partai Ummat Impikan Amien Rais Jadi Presiden RI 2024: Jika Allah Mengizinkan

Baca juga: Blak-blakan, Amien Rais Beberkan Alasan Keluar dari PAN: Dianggap Pengganggu karena Tak Pro Jokowi

Amien Rais juga menyebut jika saat ini DPD menjadi harapan untuk menolak dan menghentikan wacana penundaan pemilu ataupun perpanjangan masa jabatan presiden tanpa pemilu atau menjadi 3 periode.

Secara khusus, Amien Rais meminta Ketua DPD La Nyalla Mattalitti menjadikan lembaga itu sebagai penyeimbang di tengah wacana tersebut.

"DPD masih merupakan harapan kita. Jadi counter balance dari tetangga sebelah itu yang semuanya, sebagian besar sudah menjadi Yes Man Yes Woman," kata Amien.

"Wanti-wanti saya ini harus dihentikan, kalau nekat saja sesungguhnya kita mengizinkan," ujar Amien, dikutip dari artikel Kompas.com.

Menghina konstitusi

Amien yang pernah menjabat sebagai Ketua Majelis Permusyawaratan Rakyat (MPR) periode 1999 sampai 2004 itu menyatakan menolak keras wacana penundaan pemilu yang disuarakan sejumlah petinggi partai politik koalisi dan pejabat pemerintah.

Menurut dia, wacana itu merupakan penghinaan terhadap konstitusi atau Undang-Undang Dasar (UUD) 1945.

"Di samping itu menghina konstitusi, tapi juga merupakan makar juga terhadap konstitusi. Tapi, lepas dari itu, juga betul menghina kecerdasan akal manusia sehat," ujar Amien.

Amien mendesak supaya wacana penundaan Pemilu 2024 segera dihentikan. Menurut dia jika hal itu sampai terjadi diperkirakan bakal menimbulkan petaka.

"Kalau kita hanya diam, kita telah melakukan sebuah bunuh diri nasional," ucap Amien.

Sampai saat ini wacana penundaan pemilu terus bergulir.

Wacana ini disuarakan pertama kali oleh Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar.

Muhaimin menyarankan untuk menunda pemilu demi menjaga stabilitas ekonomi pada 2024.

Selain itu, dia mengklaim mempunyai big data terkait dengan dukungan masyarakat yang menghendaki penundaan pemilu.

Wacana itu pun didukung oleh dua ketua umum partai politik pendukung pemerintah, yaitu Ketua Umum Partai Amanat Nasional (PAN) Zulkifli Hasan dan Ketum Partai Golkar Airlangga Hartarto. (*)

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved