Amalan Hari Tasyrik

Hari Tasyrik Setelah Idul Adha, Hari Dikabulkannya Segala Doa: Lakukan Amalan Berikut

Pada hari tersebut, umat muslim diharamkan untuk berpuasa dan dianjurkan untuk potong kurban serta makan daging kurban.

Penulis: Tribun Network | Editor: Rifatun Nadhiroh
TribunBatam
Setelah Hari Raya Idul Adha, umat Muslim di dunia dilarang melakukan puasa sunnah dikarenakan masuk hari tasyrik, mengapa? 

TRIBUNSOLO.COM - Hari Tasyrik jatuh pada tanggal 11, 12, dan 13 Dzulhijjah atau tiga hari setelah Idul Adha.

Pada hari tersebut, umat muslim diharamkan untuk berpuasa dan dianjurkan untuk potong kurban serta makan daging kurban.

Saat hari Tasyrik, umat muslim dianjurkan melakukan amalan kebaikan.

Baca juga: Nekat Terobos Perlintasan Kereta, Seorang Pengemudi Ojol Tewas Tertabrak KRL dan Terseret 50 Meter

Ustaz Muhammad Syukron Maksum menjelaskan tentang larangan puasa di Hari Tasyrik.

Berdasarkan sebuah hadist yang diriwayatkan Abu Hurairah r.a. :

"Bahwasanya Rasulullah saw. mengutus Abdullah Bin Hudzafah berkeliling Mina untuk menyampaikan: Janganlah kamu berpuasa pada hari ini, karena ia merupakan hari makan minum dan mengingat Allah Azza wa Jalla." (HR. Ahmad)

Dengan demikian, seseorang yang biasa melakukan Puasa Sunnah Senin Kamis atau Puasa Daud, dilarang berpuasa ketika bertepatan pada Hari Tasyrik.

Setelah tanggal 13 Dzulhijjah, umat Muslim baru dapat melanjutkan berpuasa sunnah.

Baca juga: Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 36 Sudah Dibuka, Simak Cara Daftarnya

Berikut amalan yang sebaiknya dilakukan di hari Tasyrik:

1. Memperbanyak Syukur Nikmat

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved