Berita Boyolali Terbaru

Emak-emak Boyolali Jangan Kaget Jika Ukuran Tempe Makin Menciut : Kedelai Mahal,Tembus Rp 13 Ribu/Kg

Harga kedelai yang terus meroket mempuat produsen atau perajin tahu dan tempe pusing tujuh keliling.

Penulis: Tri Widodo | Editor: Asep Abdullah Rowi
TribunSolo.com/Tri Widodo
Subandi salah satu produsen tempat di Kecamatan Banyudono tengah memotong tempe produksinya sebelum dipasarkan, Senin (26/9/2022). Dia pusing karena harga kedelai terus meroket. 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Tri Widodo

TRIBUNSOLO.COM, BOYOLALI - Emak-emak jangan kaget jika tahu atau tempe yang dibeli belakang ini tak seperti sebelumnya.

Di mana ukurannya tak sebesar biasanya.

Sebab, hanya itu yang bisa dilakukan perajin tahu dan tempe dalam menghadapi tingginya harga kedelai.

Di antaranya perajin tahu dan tempe di Kabupaten Boyolali.

Pasalnya, harga kedelai terus mengalami kenaikan dari hari ke hari.

Perajin yang tak mau dikomplain pelanggan karena menaikkan harga sesuai dengan naiknya harga bahan baku hanya bisa mengotak-atik ukurannya saja.

Subandi salah satu perajin tempe yang memperkecil ukuran tempe yang dia jual.

Perajin tempe di Dukuh Bantulan, Desa Jembungan, Kecamatan Banyudono itu menyebutkan jika harga kedelai saat ini sudah Rp 12.850/kg.

Bahan utama pembuatan tempe itu naik setiap hari.

"Rata-rata kenaikan berkisar 100 hingga 200 rupiah," jelasnya kepada TribunSolo.com, Senin (26/9/2022).

Baca juga: Nasib Produsen Tahu di Boyolali, Harga Kedelai Terus Naik: Tak Balik Modal

Baca juga: Warga Giritontro Wonogiri Buat Tempe Raksasa: Beratnya 1 Kwintal, Harus Dipikul 18 Orang

Tak ada cara lain, kecuali merubah ukuran tempe yang dia jual.

Jika biasanya, tempe berukuran 27 sentimeter itu dia jual dengan harga Rp 5 ribu.

Namun saat ini, ukurannya dia kurangi jadi 25 sentimeter.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved