Breaking News:

Bocah 7 Tahun Tewas Ditembak Tentara Myanmar saat Duduk di Pangkuan Ayah, Kecaman Dunia Mengalir

Khin Myo Chit (7) dilaporkan sedang duduk di pangkuan sang ayah ketika tentara mendobrak rumah mereka pada Selasa (23/3/2021), dikutip dari Al Jazeera

Tribunnews/Jeprima
Massa menggelar aksi solidaritas untuk Myanmar di depan Gedung ASEAN, Jakarta Selatan, Jumat (12/3/2021). Dalam aksi solidaritas tersebut massa mengutuk keras terjadinya kudeta militer dan mendesak penegakan demokrasi serta perlindungan HAM di Myanmar. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNSOLO.COM, YANGOON - Kematian bocah perempuan berusia 7 tahun, korban junta militer Myanmar menarik perhatian dunia.

Bocah itu meninggal setelah ditembak mati di rumahnya.

Khin Myo Chit (7) dilaporkan sedang duduk di pangkuan sang ayah ketika tentara mendobrak rumah mereka pada Selasa (23/3/2021), dikutip dari Al Jazeera

Baca juga: Kisah Suster Ann Roza Berlutut & Menangis Depan Aparat Demi Lindungi Demonstran Myanmar: Tembak Saya

Baca juga: Viral Foto Suster Berlutut di Depan Militer Myanmar, Ternyata Begini Kejadian Sebenarnya

Para tentara itu mencoba menembak ayah Myo Chit, menurut pengakuan saudara perempuannya kepada Myanmar Now.

Dua pria juga dilaporkan tewas di kota itu pada hari yang sama.

Pihak pemakaman di Mandalay mengatakan kepada Reuters bahwa bocah tujuh tahun itu meninggal karena luka tembak di Kota Chan Mya Thazi pada Selasa.

Seorang pengunjuk rasa memegang poster yang menampilkan kepala angkatan bersenjata Myanmar Jenderal Senior Min Aung Hlaing selama demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon pada 9 Maret 2021.
Seorang pengunjuk rasa memegang poster yang menampilkan kepala angkatan bersenjata Myanmar Jenderal Senior Min Aung Hlaing selama demonstrasi menentang kudeta militer di Yangon pada 9 Maret 2021. (STR / AFP)

Melansir The Guardian, saudara bocah 7 tahun itu mengatakan tentara menembak ayahnya.

Lalu, tentara memukuli Myo Chit yang ada di pangkuan ayah.

Akibat kejadian ini, masyarakat Myanmar di sejumlah kota menyalakan lilin untuk melakukan penghormatan kepada insiden berdarah tersebut.

Pihak militer tidak segera mengomentari insiden tersebut.

Halaman
123
Editor: Hanang Yuwono
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved