Breaking News:

Berita Boyolali Terbaru

Warga Meninggal di Boyolali Masuk Data Bantuan Sosial Tunai, Ganjar: Udah Mati Kok Bisa Hidup Lagi

Data Penyaluran Dana Bantuan Sosial (BST) masih punya permasalahan yang harus diperbaiki. Sebab di Boyolali ada kasus warga yang meninggal masuk data.

Penulis: Tri Widodo | Editor: Ryantono Puji Santoso
TRIBUN JATENG
Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo. 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Tri Widodo

TRIBUNSOLO.COM, BOYOLALI- Data Penyaluran Dana Bantuan Sosial (BST) masih punya permasalahan yang harus diperbaiki.

Sebab, di Boyolali masih ditemukan kasus orang yang sudah meninggal dunia masuk dalam daftar Keluarga Penerima Manfaat (KPM) BST senilai Rp 600 ribu.

Itu terungkap dalam Rembug Desa di Boyolali bersama Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo, secara virtual Rabu (4/8/2021).

Baca juga: Rute Bus BST Selama Berlangsungnya PPKM Darurat, Pasca Enam Ruas Jalan di Solo Ditutup

Baca juga: Bantuan Sosial Tunai Warga Gandekan Solo Disalurkan Door to Door: Warga Terima Rp 600 Ribu

“Ganti ke Gunung, Simo. Udah mati kok bisa hidup lagi, iki ketok e rodo medeni, iki ketok e rodo koyo jaelangkung,” kelekar Gubernur Jateng, Ganjar Pranowo

Orang nomor satu di Jawa Tengah tersebut saat itu menjawab pernyataan dari Kades Gunung, Kecamatan Simo yang berkomentar saat live rembug desa se-Boyolali.

Kades Gunung, Kecamatan Simo yang memperkenalkan diri bernama Yogi itu kemudian ditanya Ganjar. 

Baca juga: Bantuan Sosial Tunai di Klaten Cair, Camat Dapat Aduan Penerima Ganda dan Tak Tepat Sasaran

"Niku sing mati urep meneh enek piro (Itu yang meninggal, kemudian hidup lagi ada berapa)"

“Ya ada banyak pak. Dulu pernah kita verifikasi,” jawab Kades Gunung, Yogi tersebut.

Yogi mengungkapkan, 2 bulan lalu, pihaknya sudah melakukan verifikasi data calon penerima KPM.

Halaman
123
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved