Breaking News:

Berita Solo Terbaru

Gilanya Harga Tanah di Kota Solo, Pekerja Gaji UMK Tak Mungkin Lagi Dapat Rumah Subsidi KTP Solo

Tingginya harga tanah di Kota Solo membuat proyek rumah subsidi di Kota Solo nyaris mustahil dilakukan.

Penulis: Septiana Ayu Lestari | Editor: Aji Bramastra
TRIBUNSOLO.COM/ADI SURYA SAMODRA
FOTO ILUSTRASI : Bangunan di sebuah perumahan Karanganyar. 

Laporan Wartawan TribunSolo.com, Septiana Ayu Lestari

TRIBUNSOLO.COM, SOLO - Proyek kompleks perumahan baru di wilayah administratif di Kota Solo nyaris tidak mungkin akan ada lagi.

Apalagi, proyek rumah bersubsidi di harga di bawah Rp 200 juta.

Baca juga: Developer Nyerah Bangun Perumahan Baru di Solo : Harga Tanah Kemahalan, Bangun Perumahan Bisa Rugi

Pasalnya, lahan untuk membangun perumahan semakain langka, itu pun harga jual tanah sangat tinggi.

Ini membuat para pekerja bergaji UMK Solo, yang di atas kertas hanya bisa membeli rumah subsidi, gigit jari.

Ketua REI Solo Raya, Maharani mengatakan rumah yang ada di Kota Solo sudah pasti harganya di atas Rp 250 juta.

"Kalau di Solo, harga rumah subsidi jelas tidak mungkin, harga Rp 250 juta di Solo jelas tidak mungkin ada, adanya Rp 250 juta keatas," ujarnya kepada TribunSolo.com, Jumat (14/1/2022).

Maharani melanjutkan, juga masih ada harga rumah dibawah Rp 250 juta, namun yang dijual oleh perseorangan bukan dari pengembang perumahan.

"Kalau di bawah Rp 250 juta, mungkin masih ada tapi rumah perorangan, bukan perumahan," terangnya.

Menurut Maharani, bagi mereka yang masih ingin tinggal di wilayah Kota Solo, pilihan satu-satunya adalah menempati apartemen.

Halaman
12
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved