Breaking News:

Keluarga WNI Terpapar ISIS di Solo

9 Fakta DI Diajak Suami Gabung ISIS: Dibawa Kabur saat Hamil Tua hingga Terlunta-lunta di Suriah

Seorang ibu di Solo, Warjinem (50), tampak sedih kala menceritakan kisah putri sulungnya, DI (30) yang diajak bergabung ke kelompok ISIS di Suriah.

TribunSolo.com/Adi Surya
Warjinem (50) dan Paidin (53) rela makan seadanya agar bisa menabung untuk anaknya dan dua cucunya yang saat ini bertahan hidup di pengungsian di Suriah ditemui di kediamannya di Kelurahan Tipes, Kecamatan Serengan, Solo, Kamis (6/2/2020). 

Warjinem (50) dan Paidin (53) langsung bergegas lapor ke polisi seusai tahu putrinya dibawa ke Suriah.

"Setelah anak saya dibawa lari suaminya ke Suriah, saya langsung mengadu ke pihak kepolisian,” tutur Warjinem.

Sejumlah bukti sudah didapatkan Warjinem dan Paidin, di antaranya foto dan alamat suami DI.

Bukti itu didapakatkan dari tempat mondok suami DI, tepatnya di sebuah pondok pesantren daerah Sukoharjo.

“Dapat alamat dari sana, suaminya itu berasal dari Lamongan, begitu juga dengan foto suaminya juga dapat dari sana,” ujar Warjinem.

Ibu Simpatisan ISIS Sempat Lapor & Mengiba Polisi Usai Anaknya Dibawa ke Suriah, Ini yang Didapatkan

Warjinem dan Paidin dibuat gigit jari setelah melapor ke pihak kepolisian.

Respons yang didapatkan tidak begitu meredamkan hatinya agar anaknya kembali ke pangkuannya.

"Respons dari pihak kepolisian kurang menggembirakan, kami hanya memohon bantuan mereka,” kata Warjinem.

“Saya ini warga negara yang baik mohon dibantu, kami ini korban mohon dibantu pemulangan anak saya, anak saya ingin cepat pulang ke Indonesia,” imbuhnya membeberkan.

7. Putri dan 2 Cucunya Nelangsa di Suriah

Warjinem dan Paidin rela makan seadanya agar bisa menabung untuk anaknya dan dua cucunya yang saat ini bertahan hidup di pengungsian di Suriah.

Ia berlaku prihatin bertahun-tahun ini karena kondisi putri sulung mereka.

Warjinem dan Paidin hanya makan nasi ditaburi kecap yang dipadukan dengan sambal semata.

Tak ada lauk pauk istimewa, seperti orang biasanya ketika menyantap makanan sehari-hari.

Ratapan Warjinem, Ibu Simpatisan ISIS pada Jokowi : Pulangkan Anakku Pak, Kita Sama-sama Orang Solo

Adapun saat ini DI diduga tinggal di sebuah penampungan pengungsi eks ISIS di daerah Provinsi Hasakah, Suriah bersama kedua anaknya.

Warjinem mengatakan DI dan dua anaknya kesulitan makan karena kebutuhan bahan pokok yang dijual di penampungan mahal.

Adapun saat ini DI diduga tinggal di sebuah penampungan pengungsi eks ISIS di daerah Provinsi Hasakah, Suriah bersama kedua anaknya.

Warjinem mengatakan DI dan dua anaknya kesulitan makan karena kebutuhan bahan pokok yang dijual di penampungan mahal.

Warjinem dan Paidin saat ini bekerja sebagai penjual susu keliling dan tukang pijat.

Hasil keringat mereka kemudian ditabung untuk membantu DI dan kedua anaknya bertahan hidup di Suriah.

8. Mengiba ke Presiden Jokowi

Warjinem menuturkan DI sebenarnya ingin pulang ke Indonesia dan bertemu dengan keluarganya.

Ibu 2 anak perempuan itu pun kebingungan ingin meminta pertolongan kepada siapa, supaya putri sulungnya itu bisa kembali ke pelukannya.

“Kami juga bingung, saya ini warga negara yang baik semua perintah saya ikuti, saya mohon dibantu, kami ini korban mohon dibantu pemulangan anak saya, anaku cepat segera pulang ke Indonesia,” tutur dia.

“Anak saya sebenarnya sudah ingin pulang ke Indonesia, ke tanah kelahirannya,” katanya.

Warjinem pun mengiba ke Presiden Indonesia, Jokowi, yang disebutnya sama-sama wong Solo.

"Kami memohon kami orang Solo se-daerah,"

"Saya ingin memohon, Pak (Jokowi) tolong Pak, saya orang Solo warganya (agar) dibantu. Anak saya diambil, dia perempuan tidak tahu apa-apa,"

"Pak mohon, Pak Jokowi, pulangkan anakku, Ya Allah aku orang Solo, mohon dibantu mohon dibantu pulangkan anak saya ke Indonesia, ke Solo," kata Warjinem.

9. Larang Anak Bungsu Berorganisasi

Berdasarkan pengalaman yang dialami DI, ia kemudian melarang anak bungsunya untuk ikut sejumlah organisasi apapun itu.

Larangan tersebut agar tidak terjadi kepada anak bungsung seperti yang dialami anak sulungnya yang dibawa kabur DI ke Suriah.

“Tidak boleh ikut organisasi, tidak boleh, jangan, tidak boleh anak saya ikut organisasi,” ujar Warjinem tegas.

Warjinem merasa kampus menjadi lokasi rawan penyebaran ajaran-ajaran seperti ISIS.

Itu membuatnya ngeri dan khawatir anak bungsunya ikut dibawa kabur seperti kakaknya.

“Saya takut di kampus itu agak rawan juga, pokoknya anak saya tidak boleh ikut organisasi,” tutur dia.

“Semenjak kejadian yang menimpa kakanya, saya tidak memperbolehkan,” imbuhnya membeberkan.

Warjinem juga sampai melarang anaknya untuk ikut organisasi keagamaan apapun.

“Organisasi keagamaan jangan, lebih baik mengaji sama bapak saja di masjid dekat rumah, pokoknya jangan,” ucapnya.

“Untuk reuni-reuni juga saya batasi, kami orang tua masih merasa takut,” pungkasnya. (*)

Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved