Breaking News:

Pilkada Sragen 2020

Dua Exit Tol Solo-Ngawi Ada di Wilayah Sragen, Yuni : Akan Jadi Integrasi Kawasan Industri

Calon bupati Sragen, Kusdinar Untung Yuni Sukowati mengatakan, kedua exit tol itu harus punya nilai lebih untuk masyarakat Sragen. 

TribunSolo.com/Adi Surya
Tol Trans Jawa ruas Solo-Ngawi yang melintasi sejumlah kabupaten/kota, Minggu (22/12/2019). 

"Katanya dari pantauan satelit pekarangan rumah saya kena tol," ujarnya menekankan. 

Oleh karena itu, dirinya tetap memastikan masih bisa tinggal di rumah meski nantinya akan berdampingan dengan Tol Solo-Jogja.

"Itu kan tanah saya kena patok merah atau sayap jalan, jadi saya masih bisa tinggal, meski nanti akan mendengar mobil lalu-lalang setiap waktu," paparnya.

Pria yang sehari-hari bekerja sebagai buruh tani ini, menambahkan, uang ganti rugi dari tanah miliknya yang terdampak tol Solo-Jogja seluas semeter itu akan ia simpan untuk tabungan.

"Nanti kalau sudah cair, uangnya disimpan dulu buat tabungan," imbuhnya.

Selain dirinya, ada seratusan bidang tanah di Desa Sidoharjo akan mendapatkan ganti rugi untuk proyek jalan Tol Solo-Jogja.

Harga Selisih Rp 200 Ribu Per Meter

Kepala desa (Kades) Sidoharjo, Tri Manto mengatakan jika di desa yang ia pimpin terdapat sekitar 100 bidang tanah milik dari 84 warga desa.

Bidang tanah tersebut tersebar dalam berbagai aset di atasnya, mulai dari sawah hingga rumah.

"Di sini, awalnya ada 84 bidang tanah yang terdampak pembangunan tol, tapi kemudian ada penambahan sedikit-sedikit hingga totalnya menjadi 100 bidang," ujarnya.

Halaman
1234
Sumber: TribunSolo.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved